Riwayat gastritis akut

Diagnosis penyakit yang mendasarinya:

Gastritis antral hemoragik kronis erosif, fase akut.

Penyakit yang menyertai:

Buka jendela oval

I. Paspor

NAMA LENGKAP - ---.

Gender - Pria

Usia - 10 tahun (11/20/2000)

Tempat tinggal permanen - Moskow

Institusi pendidikan - sekolah, 5 "a" kelas

Tanggal penerimaan - 09/08/2011

Tanggal pengawasan - 09/20/2011

II Keluhan

Untuk menarik nyeri berselang intensitas sedang di epigastrium, daerah pusar, di hipokondrium kanan, timbul segera setelah makan dan berhenti sendiri setelah 1-2 jam, disertai mual, muntah.

AKU AKU AKU. Riwayat penyakit ini

(Amnamnesis morbi)

Sejak usia 5 tahun ia menderita sakit perut, lebih sering dengan latar belakang gangguan diet. 09/08/2011 Saya merasa mual, disertai dengan sakit perut, sendawa berkala. Sehubungan dengan keluhan di atas, pada 20 September 2011 ia segera dirawat di departemen anak-anak di Rumah Sakit Klinik Pusat.

IV. Sejarah kehidupan

(Amnamnesis vitae)

Periode antenatal. Kehamilan kedua pada ibu. Perjalanan kehamilan bersifat fisiologis. Kondisi kerja dan hidup selama kehamilan memuaskan, nutrisi selama kehamilan baik. Kelahiran normal, operasi sesar yang direncanakan, tanpa komplikasi.

Karakteristik bayi baru lahir. Lahir jangka penuh, berat lahir 3300 g, panjang saat lahir 53 cm.

Nilai pada skala Apgar-9/10. Dia langsung berteriak, menjerit keras.
Menyusui: menyusui hingga 6 bulan.
Informasi tentang dinamika perkembangan fisik dan psikomotorik. Berat lahir adalah 3300. Menahan kepalanya dari 2 bulan. Duduk dari 6 bulan. Sudah berjalan sejak 11 bulan. Gigi - dari 7 bulan. Pada tahun - 8 gigi. Kata-kata pertama - dari 1 tahun. Perilaku dalam keluarga dan tim cukup untuk usia, menghadiri sekolah dari 6 tahun. Kinerja sekolah memuaskan, belajar di kelas 5, kelas "4".

Cacar air, radang amandel pada usia 7, SARS jarang sakit. Dalam kontak dengan pasien demam dan infeksi, dalam fokus endemik dan epizootik selama tiga bulan terakhir belum.

Hal ini diamati oleh seorang ahli gastroenterologi dan ahli jantung. Reaksi alergi terhadap makanan, obat-obatan dan solusi lainnya ditolak.

Vaksinasi pencegahan. Dalam 12 jam pertama kehidupan, vaksinasi pertama melawan virus hepatitis B;
3-7 hari kehidupan: vaksinasi terhadap tuberkulosis;
1 bulan: vaksinasi kedua terhadap virus hepatitis B;
3 bulan: vaksinasi pertama melawan difteri, pertusis, tetanus, polio;
4,5 bulan: vaksinasi kedua terhadap difteri, pertusis, tetanus, polio;
6 bulan: vaksinasi ketiga terhadap difteri, pertusis, tetanus, polio; vaksinasi ketiga terhadap virus hepatitis B;
12 bulan: vaksinasi campak, rubela, gondok;
18 bulan: vaksinasi ulang pertama terhadap difteri, pertusis, tetanus, polio;
20 bulan: vaksinasi ulang kedua melawan polio;
6 tahun: vaksinasi ulang terhadap campak, rubela, gondok;
7 tahun:; penguat kedua melawan difteri, tetanus.

Reaksi Mantoux terakhir dari perkataan orang tua adalah negatif.

V. Status saat ini (Status praesens)

Pemeriksaan umum

Tinggi 144 cm, di atas tinggi rata-rata.
Berat 39 kg. Berat adalah usia rata-rata

Harmonis, perkembangan di atas rata-rata.

Kondisinya memuaskan. Kesadaran jelas. Reaksi terhadap lingkungan memadai. Posisi aktif.

Berat badan - 39 kg. Perkembangan fisik di atas rata-rata. Fisiknya normostenik. Suhu tubuh 36,6 ° C.

Kulit berwarna merah muda pucat, di bagian kiri dada adalah tanda lahir dengan diameter 5 cm, warna kopi dengan susu, kulit tidak berubah. Jaringan subkutan kurang berkembang. Selaput lendir yang terlihat tanpa perubahan katarak akut. Subictericity sklera.

Kelenjar getah bening tunggal, konsistensi elastis, tidak nyeri, bergerak.

Sistem tulang: postur normal. Morfofenotipe atletik.

Sistem pernapasan

Bernafas melalui hidung gratis, tidak ada debit. Suara itu jelas, jelas. Dada adalah normosthenic, dari bentuk yang benar. Fossa di atas dan subklavia tenggelam. Arah langsung dari lengkungan kosta, ruang interkostal tidak bertambah. Sudut epigastrium lurus. Bilah bahu dan tulang selangka tidak menonjol. Dada simetris. Lingkar dada 56cm. 5cm tur pernapasan. Jenis pernapasan campur. Gerakan pernapasan simetris, otot tambahan tidak terlibat. Jumlah napas adalah 18 per menit saat istirahat. Napasnya berirama, dangkal, dengan durasi fase inhalasi dan ekshalasi yang sama. Dada pada palpasi tidak menimbulkan rasa sakit. Suara gemetar di bagian dada yang simetris sama, tidak berubah. Suara perkusi paru yang jernih didefinisikan di seluruh permukaan dada.

">

Batas atas paru-paru:

Di sebelah kanan

Kiri

tinggi berdiri di depan

2,5 cm di atas klavikula

2,5 cm di atas klavikula

tinggi berdiri atas

pada tingkat proses spinosus vertebra serviks VII

pada tingkat proses spinosus vertebra serviks VII

Batas bawah paru-paru:

sepanjang garis sternum

Ruang interkostal VI

tidak ditentukan

garis midclavicular

VI rib

tidak ditentukan

sepanjang garis aksila depan

VII rib

VII rib

di garis aksila tengah

VIII tulang rusuk

VIII tulang rusuk

di garis aksila belakang

IX rib

IX rib

sepanjang garis skapular

X rib

X rib

sepanjang garis vertebral

XI vertebra toraks

XI vertebra toraks

Napas vesikular terdengar di seluruh permukaan dada. Tidak mengi. Bronkofoni pada bagian dada yang simetris sama, tidak berubah.

Sistem kardiovaskular

Vena leher tidak membengkak. Tidak ada punuk jantung, impuls apikal, impuls jantung, dan pulsasi epigastrium, pulsasi di ruang interkostal II di kanan, kiri, di fossa jugularis tidak terdeteksi secara visual. Pulsasi atipikal: paradoks, tidak ada denyut negatif. Dorongan apikal diraba dalam ruang interkostal ke-5 sepanjang garis midclavicular, tidak diperkuat, terlokalisasi. Area kurang dari 1 cm 2. Kegelisahan di area jantung di puncak, berdasarkan hati tidak ditentukan. Pulsasi patologis pada ruang interkostal II di kanan, kiri, di fossa jugularis tidak ditentukan. Kelembutan palpasi di daerah prakardial no.

Batas-batas kebodohan relatif hati.

">

kiri

Garis midclavicular

di sebelah kanan

Di luar tepi kanan sternum

dari atas

Ruang interkostal ketiga

Batas-batas kebodohan relatif jantung tidak diperluas perkusi.

Ritme yang benar, jumlah kontraksi jantung adalah 86 dalam 1 menit. Pada semua titik auskultasi I dan II, nadanya nyaring, berirama, membelah, tidak ada bifurkasi. Nada tambahan tidak terdengar. Murmur sistolik pendek dan lembut terdengar di apeks. Denyut nadi pada arteri radialis sama di kanan dan kiri, berirama, pengisian dan tekanan memuaskan, 86 / mnt. Tidak ada kekurangan pulsa. Tekanan darah pada arteri brakialis - 112/62 mm Hg.

Sistem pencernaan

Nafsu makan yang baik, mual, tidak muntah. Kotoran 1 kali sehari, sedang, didekorasi, berwarna cokelat. Pada pemeriksaan: lidah lembab, dengan lapisan halus putih-kuning. Gigi susu. Gusi, lunak, langit-langit pucat merah muda pucat, bening. Tidak ada halitosis. Perut tidak bengkak, bentuknya teratur, simetris, aktif berpartisipasi dalam aksi pernapasan. Tidak ada hernia pada garis putih dan cincin pusar di dinding perut anterior. Pusar ditarik. Di atas seluruh permukaan perut, bunyi perkusi timpani ditentukan; cairan bebas di rongga perut tidak ditentukan. Dengan palpasi superfisial, perut lunak, perbedaan pada otot rectus abdominis, hernia garis putih, hernia umbilikalis tidak ditentukan. Gejala Shchetkina-Blumberg negatif. Nyeri di daerah epigastrik dan pusar dicatat. Palpasi geser dalam yang metodologis menurut Obraztsov-Strazhesko sulit karena rasa sakit di daerah epigastrik dan umbilikal. Peristaltik terdengar di seluruh permukaan perut, 1-2 suara peristaltik dalam 1 menit.

Hati dan kantung empedu

Pembengkakan di hipokondrium kanan, tidak ada batasan area ini dalam napas. Ukuran hati menurut Kurlov: sepanjang garis median-klavikula kanan - 7 cm, sepanjang garis median anterior - 6 cm, di sepanjang lengkungan kosta kiri - 5 cm. Tepi hati pada inspirasi: +1 cm dari bawah lengkungan kosta. Kandung empedu tidak teraba, tidak ada rasa sakit. Gejala Kera, Ortner, gejala phrenicus - negatif.

Limpa

Pembengkakan di hipokondrium kiri, tidak ada batasan area ini dalam pernapasan. Dengan perkusi, ukuran longitudinal limpa sepanjang tulang rusuk X adalah 7 cm, ukuran melintang limpa adalah 3 cm. Limpa tidak teraba.

Pankreas

Tidak ada rasa sakit di daerah proyeksi ke dinding perut anterior, tidak ada pembesaran dan densifikasi pankreas.

sistem saluran kencing

Buang air kecil gratis, tanpa rasa sakit. Tidak ada gangguan disurik. Tidak ada pembengkakan, pembengkakan, pembilasan kulit, dan tidak ada pembengkakan terbatas di wilayah suprapubik. Daerah lumbar saat menyerang tidak menimbulkan rasa sakit di kanan dan kiri. Ginjal tidak teraba saat berdiri dan berbaring. Kandung kemih tidak teraba. Nyeri pada palpasi di titik vertebra kosta dan sepanjang ureter tidak ditentukan

Keadaan neuropsik dan organ sensorik

Kesadarannya jelas, perilakunya memadai. Pasien tenang, mudah bergaul. Perhatian dan memori, kecerdasan sesuai dengan norma usia. Tidak ada gangguan bicara. Tidurnya normal. Tidak ada fungsi motorik yang terganggu. Dermatographism dicampur, tidak ada keringat. Rasa, bau, pendengaran tidak rusak. Sensitivitas disimpan. Refleks tendon masih hidup. Gejala neurologis yang kasar, tidak ada gejala meningeal.

Sistem endokrin

Pelanggaran pertumbuhan, fisik dan proporsionalitas bagian-bagian tubuh individu tidak. Tidak ada rasa haus, lapar, perasaan panas terus-menerus, menggigil, kram, atau peningkatan suhu tubuh. Kelenjar tiroid tidak membesar

Rencana survei

1. RW, penanda hepatitis B dan C

2. Hitung darah lengkap

3. Tes darah biokimia

4. Urinalisis

5. Coprogram, kotoran pada telur cacing dan protozoa + darah tersembunyi

6. Menggores untuk enterobiosis

7. Ultrasonografi perut

8. Endoskopi (diskusikan kesaksian selama proses observasi, dinamika pemeriksaan) + biopsi

9. Konsultasi dokter terapi olahraga, PTO, gastroenterologis, ahli gizi.

10. Urinalisis untuk uroamylase

Data dari laboratorium, metode penelitian instrumental, dan saran ahli

1) Hitung darah lengkap

">

Indeks

Nilai

Norma

Hemoglobin, g / l

110.0-140.0

Sel darah merah, 10 ^ 12 / l

Rata-rata kadar hemoglobin / dalam 1 sel darah merah

Trombosit, 10 ^ 9 / L

160-390

Sel darah putih, 10 ^ 9 / l

Neutrofil tersegmentasi,%

Eosinofil,%

Limfosit,%

Monosit,%

ESR, mm / jam

2) Tes darah biokimia

">

Indeks

Nilai

Norma

Glukosa, mmol / L

Kolesterol total, mmol / l

Total protein, g / l

Fraksi protein: albumin, g / l

Fraksi protein: globulin, g / l

Kreatinin, μmol / L

35-110

Total bilirubin, μmol / l

3.4-20.7

AST, MED / L

ALT, MED / L

Total alkaline phosphatase, MED / l

30-644

Amilase, MED / L

3) Urinalisis

">

Indeks

Nilai

Norma

Jerami kuning

Jerami kuning

Transparansi

Penuh

Penuh

Kepadatan relatif

1009-1030

Reaksi

sedikit asam

Asam, sedikit asam, netral

Protein, g / l

Tidak hadir.

Hingga 0,002 g / l

Glukosa, mmol / L

Tidak hadir.

Tidak hadir.

Badan keton

Tidak hadir.

Tidak hadir.

Epitel skuamosa

Sedikit

0-10 dalam s / sp

Sel darah merah dalam n / a

Tidak hadir atau tunggal

Lendir

Tidak berarti. jumlah

Tidak berarti. jumlah

4) Pemeriksaan tinja

">

Indeks

Nilai

Norma

cokelat

cokelat

Konsistensi

Lembut

Formulir

Dihiasi

Dihiasi

Lendir

Tidak ditemukan

Tidak ditemukan

Reaksi sedang

Sedikit basa

Basa sedikit, netral

Reaksi darah

Secara mikroskopis: lendir

Tidak ditemukan

Tidak ditemukan

Sel Epitel Silinder

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

sel darah putih

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

sel darah merah

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Lemak netral

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Asam lemak

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Sabun Asam Lemak

Jumlah yang sedikit

Jumlah yang sedikit

Serat otot yang tidak tercerna

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Pati intraseluler

Tidak ada

Tidak ada

Pati ekstraseluler

Tidak ada

Tidak ada

Serat yang dapat dicerna

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Serat tidak bisa dicerna

Terkandung

Terkandung

Kristal

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Protozoa

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Telur cacing

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

5) Studi kerokan untuk enterobiosis

Telur Cacing Kremi Tidak Ditemukan (N).

6) USG rongga perut dan ruang retroperitoneal

Hati: ukuran lobus tidak berubah. Ukuran anteroposterior lobus kanan adalah 8,9 cm, ukuran anteroposterior lobus kiri adalah 5,1 cm, kontur hati rata, jelas, sudutnya tajam, garis diafragma jelas. Struktur parenkim homogen, tanpa tanda-tanda perubahan fokus. Echogenisitas biasa terjadi. Diameter batang utama vena portal adalah 0,9 cm (N hingga 1,25 cm). Perjalanan struktur pembuluh darah utama hati tidak rusak. Pola vaskular parenkim hati yang biasa. Saluran empedu intrapepatik tidak melebar. Inklusi terorganisir tambahan dalam proyeksi hati tidak terdeteksi.

Kandung empedu dengan dua lengkungan di tubuh dan di leher terlihat hipotonik, ukuran 5,1 x 1,93 cm. Dinding tidak menebal, tidak padat. Tidak ada formasi intraluminal dan parietal yang terdeteksi.

Choledoch dengan diameter hingga 0,3 cm, tidak diperluas. Tidak ada struktur echo intraluminal yang terdeteksi.

Pankreas: bentuk konvensional, ukuran segmen: kepala 19 mm, tubuh 11 mm, ekor 19 mm. Konturnya bahkan, jelas, disimpan. Parenkimnya homogen, tanpa tanda-tanda perubahan fokus. Echogenisitas mirip dengan "hati".

Limpa: topografi tidak berubah, konturnya rata, jelas. Dimensi: 94x35mm. Pola struktur dibedakan dengan baik. Parenchyma homogen, tanpa perubahan fokus dan inklusi tambahan.

Tidak ada cairan perut yang terdeteksi.

Ginjal: topografi tidak berubah, konturnya rata, jernih, ukuran: kanan 8.9x4.6 cm, kiri 8.7x3.8 cm Parenkim kedua ginjal tidak secara struktural diubah. Sistem pengumpulan di kedua sisi tidak diperluas. Diferensiasi kortiko-meduler dapat ditelusuri dengan jelas. Dengan USG angiografi, aliran darah di kedua sisi tidak berubah, itu dapat ditelusuri ke lapisan kortikal. Kandung kemih tidak penuh.

Kesimpulan: kelainan kandung empedu.

Kerongkongan bebas lewat, mukosanya tidak berubah, kardia menutup. Di antrum lambung, erosi hemoragik besar dengan hematin. Pass pilorus, bohlam dan bagian turun dari usus 12p tanpa fitur.

Kesimpulan: gastritis antral hemoragik erosif.

8) Pemeriksaan biopsi

Objek: dari mukosa antrum + ke HP

Jenis biopsi: diagnostik

Jumlah studi (fragmen): 2

Diagnosis klinis: gastritis hemoragik antrum

Mikrodeskripsi: potongan individual epitel integumen dan lendir deskuamasi. CB pada permukaan tidak terdeteksi

DIAGNOSIS KLINIS DAN SUBSTANTIASINYA:

Diagnosis penyakit yang mendasarinya:

Gastritis antral hemoragik kronis erosif, fase akut.

Penyakit terkait: Buka jendela oval

Alasan untuk diagnosis:

Diagnosis gastritis antral hemoragik kronis erosif, fase akut didasarkan pada:

- Saat masuk ke sakit berselang intensitas sedang di epigastrium, daerah pusar, di hipokondrium kanan, timbul segera setelah makan dan berhenti sendiri setelah 1-2 jam, disertai mual, muntah

- Pada saat pemeriksaan, keluhan aktif tidak muncul.

Sejarah penyakit ini:

- Sejak usia 5 tahun ia menderita sakit perut, lebih sering dengan latar belakang pelanggaran diet.

Data Pemeriksaan Klinis:

- nyeri di daerah epigastrik dan umbilikalis dengan palpasi superfisial;

Data pemeriksaan instrumental:

- endoskopi endoskopi (gastritis antral hemoragik erosif kronis)

- studi biopsi (gastritis hemoragik antrum)


PENGOBATAN

2) Omez 20 mg 2 kali sehari (pagi dan sore)

3) Maalox 15 ml 3 kali sehari sebelum makan

4) Tanpa spa 1 tablet 3 kali sehari

5) Motilium 1 tablet 3 kali sehari setelah makan

Buku Harian Pengamatan

Suhu: 36,8 derajat C

Kondisinya memuaskan. Tidak ada keluhan. Kulit, faring, dan selaput lendir yang terlihat bersih.

Riwayat gastritis

Riwayat kesehatan

Moskow, 2008

Bagian paspor

Usia 69

Penyandang cacat kelompok II sejak 2005.

Tempat Tinggal Permanen - Moskow

Tanggal masuk ke rumah sakit - 04.02.08

Keluhan pasien

- Untuk rasa sakit di epigastrium dan hipokondrium kiri yang terjadi setelah makan (melanggar diet) setiap saat sepanjang hari, tanpa iradiasi, disertai dengan desakan untuk buang air besar. Jaminan:

- Perasaan berat dan tidak nyaman di sepertiga atas perut, mulas, bersendawa dengan rasa asam pada waktu yang berbeda dalam sehari.

- Sekali-sekali kenaikan tekanan darah dengan jumlah maksimum hingga 160/100 mm. HG. Seni. (disesuaikan dengan 140/80), disertai dengan sakit kepala, lalat berkedip di depan mata.

-Untuk serangan jantung yang sering berdenyut, disertai dengan kelemahan, sesak napas, pusing, rasa tidak nyaman di bagian kiri dada.

- Perasaan henti jantung dan gangguan pada jantung.

- Untuk sakit berkala, rasa sakit yang menekan di belakang sternum, disertai dengan perasaan kekurangan udara, yang timbul selama aktivitas fisik, dihentikan dengan mengonsumsi nitrogliserin.

- Untuk nyeri pegal secara berkala pada sendi panggul yang timbul saat istirahat dan selama aktivitas fisik setiap saat sepanjang hari, tanpa iradiasi.

Sejarah keluarga dan keturunan

Ibu, 80 tahun, menderita hipertensi.

Ayah pada usia 40 meninggal dalam perang.

Tidak ada informasi tentang kakek dan nenek dari pihak ayah dan ibu.

Janda. 2 anak, hampir sehat, anak perempuan berusia 40 tahun - hipertensi.

Anamnesis kehidupan

Ia dilahirkan di wilayah Vladimirovsk, pada tahun 1938, tepat waktu, anak kedua dalam keluarga. Menyusui. Berjalan dan berbicara dimulai tepat waktu. Kondisi kehidupan di masa kanak-kanak adalah normal. Dia mulai berkembang dan belajar secara normal, tanpa jeda. Saya mengunjungi lembaga-lembaga berikut selama hidup saya: taman kanak-kanak → sekolah → lembaga → pekerjaan.

Anggaran keluarga rata-rata. Kondisi perumahan dan komunal memuaskan. Dia makan secara normal, suka panas, goreng, asin, merica, teh dan kopi, sayuran dan buah-buahan. Dia tidak melakukan latihan, dia tidak melakukan latihan fisik. Kebersihan pribadi.

Alkohol membutuhkan "hari libur" dalam jumlah kecil. Saya tidak merokok. Kopi kental, teh tidak menyalahgunakan.

Penderita campak, cacar air di masa kecil.

Pada usia 8 tahun, operasi usus buntu dilakukan. Komplikasi - radang usus buntu dengan peritonitis purulen.

Pada 2006, dilakukan polipektomi..

5 kehamilan, 2 kelahiran, 3 aborsi.

Menopause mulai usia 50 tahun.

Operasi dan penyakit ginekologis ditolak.

Pemeriksaan terakhir oleh seorang ginekolog pada tahun 2006. Tidak ada patologi yang terdeteksi.

Ia tidak toleran terhadap obat-obatan, vaksin, dan serum. Alergi terhadap madu - dimanifestasikan oleh gatal-gatal kulit.

Riwayat penyakit ini

Sejak 2003, ia mencatat munculnya rasa sakit di daerah epigastrium, perasaan berat di hipokondrium kanan, dan relaksasi tinja. Dia secara independen mengambil preparat enzim no-shpa, almagel, dengan efek variabel. Perawatan rawat jalan.

Penurunan dalam beberapa minggu terakhir, nyeri epigastrium semakin meningkat.

Diterima di FTC untuk observasi dinamis, pemeriksaan dan koreksi terapi.

Terapi diresepkan: Maninil, Mezim-forte, Cordaflex-retard, Duspatalin.

Setelah perawatan, ia dikeluarkan dari rumah sakit, kondisinya membaik, dan lebih lanjut masuk ke Mezim-Forte..

Selama hidupnya dia menganggap dirinya sehat, tidak diperiksa. Khawatir tentang sakit kepala, tetapi tidak mengukur tekanan darah, kontrol angka dimulai pada 1980 setelah krisis hipertensi. Sejak itu, jumlah maksimum tekanan darah telah mencapai 280/140, disesuaikan dengan tekanan darah = 160/90. Saya tidak menerima terapi antihipertensi yang memadai.

Sejak 1989, ia menderita diabetes. Diperlakukan di bawah pengawasan seorang ahli endokrin dengan amiril, siofor.

Sejak 1990, sesak napas, rasa sakit yang menekan di belakang sternum dengan aktivitas fisik sedang telah mengganggu. Menurut keluhan ini, klinik tidak berlaku, tidak dirawat.

Pada tahun 1993, ia menderita infark miokard yang luas, bentuk fibrilasi atrium yang persisten juga didiagnosis. Dia dibawa ke FTC dengan ambulans, dari mana dia dibebaskan pada hari berikutnya. Tidak ada terapi yang diresepkan.

Sejak 2005, telah diamati dalam rencana FTC, 4 kali setahun untuk memantau kesehatan dan mendeteksi penyimpangan dalam sistem kardiovaskular..

Masuk rumah sakit terakhir ke klinik pada tahun 2006 untuk peningkatan rasa sakit di tulang dada.

Klinik melakukan terapi dengan furosemide, thromboass, prestarium, maninil, siofor.

Riwayat gastritis

Usia: 09/14/1954 (50 tahun)

Alamat: Frunze Embankment, 32 sq. M. 223

Tempat kerja: tidak bekerja

Tanggal dan waktu rawat inap: pukul 12:00 pada 08.10.2004

Menerima 1 t / v pada pukul 12:20 (hall)

Diagnosis saat masuk: eksaserbasi gastritis kronis, pankreatitis kronis, anemia genesis tidak jelas, Cr (?) Usus

Keluhan setelah diterima

Kelemahan umum, penurunan kinerja. Nyeri perut di sepanjang usus. Sembelit Mual ringan untuk waktu yang lama. Serta sakit di perut.

Selama dua tahun terakhir, rasa sakit selalu menjadi perhatian, terutama setelah makan, kadang-kadang di malam hari. Perasaan meluap dan mual bergabung di tahun lalu. Tidak dirawat dan tidak diperiksa. Lama menderita sembelit, diobati dengan obat tradisional. Sembelit terakhir kali bertahan sekitar 10 hari. Di rumah sakit, sehubungan dengan terapi, tinja yang teratur dengan warna dan bau normal dipulihkan. Dalam beberapa hari terakhir, telah terjadi peningkatan buang air kecil, terutama di malam hari. Pada saat yang sama, tidak mengalami sakit dan sakit.

Lahir dan dibesarkan di Moskow dalam keluarga pekerja. Ada kakak laki-laki. Tumbuh dan berkembang secara normal. Setelah lulus, ia masuk sekolah kejuruan. Setelah lulus, ia bekerja hingga saat ini di pabrik sebagai inspektur cacat. Dua tahun terakhir tidak bekerja.

Sejarah domestik: tinggal di apartemen 1 kamar. Memuaskan secara material. Makan secara teratur.

Riwayat pekerjaan: riwayat bahaya pekerjaan (dingin, bekerja dengan bagian-bagian mesin, menghirup debu industri). Tidak merokok. Tidak menyalahgunakan alkohol.

Penyakit masa lalu: flu berkala, SARS. Di masa kecil, dia sedikit sakit. Perforasi apendisitis pada 1995. Pada usia 40, psoriasis terungkap. Varises di kaki menurut pasien muncul setelah melahirkan. 10 tahun menderita wasir internal dan eksternal. Riwayat 1 kelahiran, 1 keguguran, dan 6 aborsi.

Menyangkal diabetes, TBC, virus hepatitis, penyakit menular seksual.

Sejarah epidemi tidak terbebani. Tidak ada alergi.

Kondisinya memuaskan. Kesadaran jelas. Posisi aktif. Pelanggaran postur tidak terdeteksi, kiprah tidak terganggu. Fisiknya normal. Konstitusi itu normostenik. Tinggi 165 cm., Berat 60 kg. Kulit pucat, bersih, kering, elastis. Pelat kuku transparan normal, permukaannya rata. Pertumbuhan rambut tidak terganggu. Sistem muskuloskeletal tanpa perubahan yang terlihat, otot tidak sakit. Nada otot normal. Sendi tidak berubah. Kulit di atasnya berwarna normal. Dengan palpasi mereka, perubahan pada jaringan periarticular, serta rasa sakit, tidak terdeteksi. Kontrak dan fokus pemadatan tidak diidentifikasi. Volume gerakan pasif dan aktif dipertahankan sepenuhnya. Nodus limfa regional (oksipital, serviks posterior, supraklavikula, aksila, ulnaris, inguinal) tidak teraba. t = 36,8 C *.

SISTEM PERNAPASAN

Bebas bernafas melalui hidung. Pelepasan dari saluran hidung tidak diamati. Suara itu jelas. Pada pemeriksaan, faring tidak hiperemik, amandel tidak melampaui batas lengkungan palatina, tidak ada sumbat di celah amandel. Dengan perkusi komparatif, suaranya adalah paru. Mobilitas tepi bawah paru-paru di sepanjang garis tengah-aksila di sebelah kanan adalah 5 cm, di sebelah kiri adalah 5 cm.

Tinggi puncak

Kanan depan: 3 cm di atas level klavikula.

Kiri depan: 3,5 cm di atas klavikula.

Kanan belakang: pada tingkat proses spinosus vertebra serviks VII.

Tertinggal: 0,5 cm di atas proses spinosus vertebra serviks VII.

Lebar bidang Krenig: kanan - 5 cm, kiri - 5,5 cm.

Riwayat gastritis

Usia: 09/14/1954 (50 tahun)

Alamat: Frunze Embankment, 32 sq. M. 223

Tempat kerja: tidak bekerja

Tanggal dan waktu rawat inap: pukul 12:00 pada 08.10.2004

Menerima 1 t / v pada pukul 12:20 (hall)

Diagnosis saat masuk: eksaserbasi gastritis kronis, pankreatitis kronis, anemia genesis tidak jelas, Cr (?) Usus

Keluhan setelah diterima

Kelemahan umum, penurunan kinerja. Nyeri perut di sepanjang usus. Sembelit Mual ringan untuk waktu yang lama. Serta sakit di perut.

Selama dua tahun terakhir, rasa sakit selalu menjadi perhatian, terutama setelah makan, kadang-kadang di malam hari. Perasaan meluap dan mual bergabung di tahun lalu. Tidak dirawat dan tidak diperiksa. Lama menderita sembelit, diobati dengan obat tradisional. Sembelit terakhir kali bertahan sekitar 10 hari. Di rumah sakit, sehubungan dengan terapi, tinja yang teratur dengan warna dan bau normal dipulihkan. Dalam beberapa hari terakhir, telah terjadi peningkatan buang air kecil, terutama di malam hari. Pada saat yang sama, dia tidak merasakan sakit dan sakit.

Lahir dan dibesarkan di Moskow dalam keluarga pekerja. Ada kakak laki-laki. Tumbuh dan berkembang secara normal. Setelah lulus, ia masuk sekolah kejuruan. Setelah lulus, ia bekerja hingga saat ini di pabrik sebagai inspektur cacat. Dua tahun terakhir tidak bekerja.

Sejarah domestik: tinggal di apartemen 1 kamar. Memuaskan secara material. Makan secara teratur.

Riwayat pekerjaan: riwayat bahaya pekerjaan (dingin, bekerja dengan bagian-bagian mesin, menghirup debu industri). Tidak merokok. Tidak menyalahgunakan alkohol.

Penyakit masa lalu: flu berkala, SARS. Di masa kecil, dia sedikit sakit. Perforasi apendisitis pada 1995. Pada usia 40, psoriasis terungkap. Varises di kaki menurut pasien muncul setelah melahirkan. 10 tahun menderita wasir internal dan eksternal. Riwayat 1 kelahiran, 1 keguguran, dan 6 aborsi.

Menyangkal diabetes, TBC, virus hepatitis, penyakit menular seksual.

Sejarah epidemi tidak terbebani. Tidak ada alergi.

Kondisinya memuaskan. Kesadaran jelas. Posisi aktif. Pelanggaran postur tidak terdeteksi, kiprah tidak terganggu. Fisiknya normal. Konstitusi itu normostenik. Tinggi 165 cm., Berat 60 kg. Kulit pucat, bersih, kering, elastis. Pelat kuku transparan normal, permukaannya rata. Pertumbuhan rambut tidak terganggu. Sistem muskuloskeletal tanpa perubahan yang terlihat, otot tidak sakit. Nada otot normal. Sendi tidak berubah. Kulit di atasnya berwarna normal. Dengan palpasi mereka, perubahan pada jaringan periarticular, serta rasa sakit, tidak terdeteksi. Kontrak dan fokus pemadatan tidak diidentifikasi. Volume gerakan pasif dan aktif dipertahankan sepenuhnya. Nodus limfa regional (oksipital, serviks posterior, supraklavikula, aksila, ulnaris, inguinal) tidak teraba. t = 36,8 C *.

SISTEM PERNAPASAN

Bebas bernafas melalui hidung. Pelepasan dari saluran hidung tidak diamati. Suara itu jelas. Pada pemeriksaan, faring tidak hiperemik, amandel tidak melampaui batas lengkungan palatina, tidak ada sumbat di celah amandel. Dengan perkusi komparatif, suaranya adalah paru. Mobilitas tepi bawah paru-paru di sepanjang garis tengah-aksila di sebelah kanan adalah 5 cm, di sebelah kiri adalah 5 cm.

Tinggi puncak

Kanan depan: 3 cm di atas level klavikula.

Kiri depan: 3,5 cm di atas klavikula.

Kanan belakang: pada tingkat proses spinosus vertebra serviks VII.

Tertinggal: 0,5 cm di atas proses spinosus vertebra serviks VII.

Lebar bidang Krenig: kanan - 5 cm, kiri - 5,5 cm.

Gastritis atrofi atrofi kronis dengan peningkatan fungsi pembentukan asam, fase eksaserbasi (riwayat medis)

Halaman Pekerjaan

Konten pekerjaan

Usia: 12 tahun (1994)

Pendidikan: menengah tidak lengkap

Tempat kerja: Siswa kelas 5

Siapa yang mengirim: klinik rawat jalan

Diagnosis lembaga pengirim: Gastritis atrofi atrium kronis dengan peningkatan fungsi pembentukan asam, fase eksaserbasi.

Diagnosis saat masuk: Gastritis atrofi atrium kronis dengan peningkatan fungsi pembentukan asam, fase eksaserbasi.

Diagnosis klinis: Gastritis atrofi atrofi kronis dengan peningkatan fungsi pembentukan asam, fase eksaserbasi.

Keluhan saat masuk:

Kelemahan umum, nyeri nyeri berkala di regio epigastrium, timbul terlepas dari asupan makanan (pagi-pagi sekali dengan perut kosong atau 1,5 jam setelah makan), tidak memancar, berhenti setelah mengonsumsi omeprazole atau ranitidine; maag; asam sendawa; mual kadang-kadang muntah, dimakan sebelum makan, membawa kelegaan; perasaan berat di epigastrium dan lambung setelah makan; kembung; nafsu makan yang buruk.

Keluhan pada saat pengawasan:

nyeri pegal yang tidak intens secara berkala di regio epigastrium yang terjadi terlepas dari asupan makanan (pagi hari dengan perut kosong atau 1,5 jam setelah makan), tidak memancar, berhenti setelah mengonsumsi omeprazole atau ranitidine; mulas peridik dan sendawa asam; perasaan berat di epigastrium setelah makan.

Menganggap dirinya sakit sejak 2004, ketika untuk pertama kalinya setelah kesalahan dalam diet (penyalahgunaan makanan pedas, merokok dan asin) keluhan di atas muncul. Tentang apa yang saya minta bantuan medis ke klinik anak-anak di tempat tinggal, di mana setelah pemeriksaan saya didiagnosis: gastritis antral kronis, fase eksaserbasi. Setelah perawatan (terapi diet, penghambat pompa proton, antasid), kondisi pasien membaik - gejala-gejala di atas menghilang. Mulai saat ini, pasien secara teratur - setahun sekali (musim semi atau musim gugur) menjalani perawatan rawat inap di departemen gastroenterologi anak-anak untuk memperburuk gastritis kronis..

Kemunduran nyata dalam waktu 3 minggu, ketika, setelah kesalahan dalam diet, kelemahan umum muncul, nyeri nyeri periodik di wilayah epigastrium, timbul terlepas dari asupan makanan (pagi-pagi dengan perut kosong atau 1,5 jam setelah makan), tidak memancar, berhenti setelah makan omeprazole atau ranitidine; maag; nafsu makan menurun. Selanjutnya, sendawa asam bergabung; mual; muntah berkala, dimakan pada malam sebelum makan, membawa kelegaan; perasaan berat di epigastrium dan lambung setelah makan; kembung. Awalnya dirawat secara mandiri - arang aktif, kapsul omez 20 mg, 1 tutup. 2 kali sehari 30 kali sebelum makan, kadang almagel 1 dl. 1, 5 setelah makan. Dengan latar belakang pengobatan sendiri, kondisi pasien terus memburuk, akibatnya ia mencari bantuan medis di klinik anak-anak di tempat tinggal. Di mana dia dikirim untuk perawatan rawat inap?.

Setelah masuk, kondisi pasien sedang. Dengan adanya keluhan pasien, Anamnesis morbi, Anamnesis vitae, STATUS PRAESENS, pasien diberikan diagnosis awal: Gastritis atrofi atrium kronis dengan peningkatan fungsi pembentukan asam, fase eksaserbasi. Untuk memperjelas diagnosis, tes klinis umum darah dan urin, EKG, USG organ perut, FGS, dan studi fraksional jus lambung diresepkan. Terapi ini dilakukan - terapi diet (tabel No. 1), inhibitor pompa proton (omeprazole), antasida (lambung), antiemetik (servikal). Terhadap latar belakang terapi, kondisi pasien membaik - nafsu makan muncul, intensitas dan frekuensi sindrom nyeri menurun, muntah dan mual, kembung hilang; perasaan berat di epigastrium setelah makan terus berlanjut, mulas periodik dan sendawa asam.

Riwayat keluarga dan kondisi material:

Riwayat gastritis

Artikel tentang topik: riwayat kasus gastritis dari para profesional untuk orang-orang. Kami menawarkan Anda untuk berkenalan dengan informasi yang berguna tentang topik tersebut dengan komentar dari spesialis.

Riwayat gastritis

Usia: 09/14/1954 (50 tahun)

Alamat: Frunze Embankment, 32 sq. M. 223

Tempat kerja: tidak bekerja

Tanggal dan waktu rawat inap: pukul 12:00 pada 08.10.2004

Menerima 1 t / v pada pukul 12:20 (hall)

Diagnosis saat masuk: eksaserbasi gastritis kronis, pankreatitis kronis, anemia genesis tidak jelas, Cr (?) Usus

Keluhan setelah diterima

Kelemahan umum, penurunan kinerja. Nyeri perut di sepanjang usus. Sembelit Mual ringan untuk waktu yang lama. Serta sakit di perut.

Selama dua tahun terakhir, rasa sakit selalu menjadi perhatian, terutama setelah makan, kadang-kadang di malam hari. Perasaan meluap dan mual bergabung di tahun lalu. Tidak dirawat dan tidak diperiksa. Lama menderita sembelit, diobati dengan obat tradisional. Sembelit terakhir kali bertahan sekitar 10 hari. Di rumah sakit, sehubungan dengan terapi, tinja yang teratur dengan warna dan bau normal dipulihkan. Dalam beberapa hari terakhir, telah terjadi peningkatan buang air kecil, terutama di malam hari. Pada saat yang sama, dia tidak merasakan sakit dan sakit.

Lahir dan dibesarkan di Moskow dalam keluarga pekerja. Ada kakak laki-laki. Tumbuh dan berkembang secara normal. Setelah lulus, ia masuk sekolah kejuruan. Setelah lulus, ia bekerja hingga saat ini di pabrik sebagai inspektur cacat. Dua tahun terakhir tidak bekerja.

Sejarah domestik: tinggal di apartemen 1 kamar. Memuaskan secara material. Makan secara teratur.

Riwayat pekerjaan: riwayat bahaya pekerjaan (dingin, bekerja dengan bagian-bagian mesin, menghirup debu industri). Tidak merokok. Tidak menyalahgunakan alkohol.

Penyakit masa lalu: flu berkala, SARS. Di masa kecil, dia sedikit sakit. Perforasi apendisitis pada 1995. Pada usia 40, psoriasis terungkap. Varises di kaki menurut pasien muncul setelah melahirkan. 10 tahun menderita wasir internal dan eksternal. Riwayat 1 kelahiran, 1 keguguran, dan 6 aborsi.

Menyangkal diabetes, TBC, virus hepatitis, penyakit menular seksual.

Sejarah epidemi tidak terbebani. Tidak ada alergi.

Kondisinya memuaskan. Kesadaran jelas. Posisi aktif. Pelanggaran postur tidak terdeteksi, kiprah tidak terganggu. Fisiknya normal. Konstitusi itu normostenik. Tinggi 165 cm., Berat 60 kg. Kulit pucat, bersih, kering, elastis. Pelat kuku transparan normal, permukaannya rata. Pertumbuhan rambut tidak terganggu. Sistem muskuloskeletal tanpa perubahan yang terlihat, otot tidak sakit. Nada otot normal. Sendi tidak berubah. Kulit di atasnya berwarna normal. Dengan palpasi mereka, perubahan pada jaringan periarticular, serta rasa sakit, tidak terdeteksi. Kontrak dan fokus pemadatan tidak diidentifikasi. Volume gerakan pasif dan aktif dipertahankan sepenuhnya. Nodus limfa regional (oksipital, serviks posterior, supraklavikula, aksila, ulnaris, inguinal) tidak teraba. t = 36,8 C *.

SISTEM PERNAPASAN

Bebas bernafas melalui hidung. Pelepasan dari saluran hidung tidak diamati. Suara itu jelas. Pada pemeriksaan, faring tidak hiperemik, amandel tidak melampaui batas lengkungan palatina, tidak ada sumbat di celah amandel. Dengan perkusi komparatif, suaranya adalah paru. Mobilitas tepi bawah paru-paru di sepanjang garis tengah-aksila di sebelah kanan adalah 5 cm, di sebelah kiri adalah 5 cm.

Tinggi puncak

Kanan depan: 3 cm di atas level klavikula.

Kiri depan: 3,5 cm di atas klavikula.

Kanan belakang: pada tingkat proses spinosus vertebra serviks VII.

Tertinggal: 0,5 cm di atas proses spinosus vertebra serviks VII.

Lebar bidang Krenig: kanan - 5 cm, kiri - 5,5 cm.

Riwayat kesehatan. Diagnosis: Campuran virus kolestatik akut - hepatitis "B" + "C". Penyakit penyerta: gastritis kronis (eksaserbasi)

Halaman Pekerjaan

Fragmen teks karya

Akademi Medis Negeri Kuban

Departemen Penyakit Menular.

Kepala Departemen Doktor Ilmu Kedokteran, Profesor.

Diagnosis lembaga pengirim: hepatitis virus akut "B".

Diagnosis saat masuk: hepatitis virus akut "B".

Diagnosis awal klinis: hepatitis virus akut "B", bentuk ikterik.

Utama: campuran virus kolestatik akut - hepatitis "B" + "C" (HBsAg, anti-Hbcor, IgM, IgG, anti-HBe, anti-HCV IgM), bentuk icteric, parah.

Penyakit penyerta: gastritis kronis (eksaserbasi).

Komplikasi: kolesistitis kronis, eksaserbasi.

Kurator - Siswa tahun V gr.

Awal pengawasan - 05.31.g.

Akhir pengawasan - 11.06.g.

Krasnodar - 19g.

Tempat kerja: KPUS - tukang listrik.

Tanggal penerimaan - 13 Mei jam 17.00.

Diagnosis lembaga pengirim: hepatitis virus akut "B".

Diagnosis saat masuk: hepatitis virus akut "B".

Diagnosis awal klinis: hepatitis virus akut "B", bentuk ikterik.

Utama: campuran virus kolestatik akut - hepatitis "B" + "C" (HBsAg, anti-Hbcor, IgM, IgG, anti-HBe, anti-HCV IgM), bentuk icteric, parah.

Penyakit penyerta: gastritis kronis (eksaserbasi).

Komplikasi: kolesistitis kronis, eksaserbasi.

Pada saat masuk: mengeluh kelemahan, nyeri pada epigastrium dan punggung bagian bawah, kurang nafsu makan, mulas, muntah tunggal, kekuningan pada kulit.

Pada saat pemeriksaan: mengeluhkan kelemahan, nyeri periodik pada epigastrium yang sifatnya mendesak, kehilangan nafsu makan, kekuningan kulit.

Menganggap dirinya sakit sejak 05/05, ketika kelemahan mulai mengganggu.

6 Mei 2011 melihat perubahan warna urin - urin berubah menjadi "merah", dan tinja menjadi lebih ringan dari biasanya.

8 Mei suhu tubuh meningkat menjadi 37,5 ° C.

9 Mei - 10 Mei - terus mengganggu kelemahan, ada beban di epigastrium.

11 Mei 2011 - Pertama mencatat penampilan penyakit kuning.

12 Mei 2011 - setelah munculnya muntah tunggal, ia beralih ke dokter umum setempat, dari mana ia dikirim ke rumah sakit penyakit menular dengan diagnosis hepatitis virus akut. Dirawat di rumah sakit 13.05.g.

Di rumah sakit, sebagai hasil dari perawatan selama dua minggu (papaverine, ampisilin, trental, transfusi plasma), peningkatan dicatat - kelemahan menurun, nafsu makan muncul, penyakit kuning menghilang.

28 Mei setelah penghentian terapi, kemunduran tajam terjadi: mereka mulai khawatir tentang kelemahan yang tajam, nyeri epigastrium, dan penyakit kuning muncul kembali. Perawatan intensif dimulai.

Pada awal kurasi, kondisi pasien sedikit membaik.

Kontak dengan pasien hepatitis virus menyangkal.

Untuk bantuan medis di institusi medis dalam 6 bulan ke depan tidak berlaku.

Pada 19 Februari mendonorkan darah dari jari selama pneumonia di sebuah klinik komunitas, yang mungkin merupakan sumber infeksi yang dicurigai.

Keturunan tidak terbebani.

Dari penyakit: campak, cacar air - di masa kecil.

Sejak 11g. menderita gastritis kronis, ada di apotik, menerima perawatan baik secara rawat jalan dan di rumah sakit. Terakhir diperparah 4 tahun lalu.

Dalam 14g. mengalami cedera kraniocerebral dengan fraktur ekstremitas, luka tembus tengkorak, gegar otak.

Pada 19 Februari menderita pneumonia sisi kanan - perawatan rawat jalan.

Sebelumnya, dia tidak memiliki virus hepatitis. Menyangkal malaria, tipus dan demam tifoid, penyakit cacing, TBC, penyakit menular seksual dan mental.

Kebiasaan buruk: merokok, kecanduan alkohol, menyangkal kecanduan narkoba.

Riwayat alergi: polinosis pada ragweed, alergi obat menyangkal.

Kondisi pasien dengan tingkat keparahan sedang, kesadaran jernih, posisi aktif.

Suhu tubuh normal.

Fisiknya benar. Tinggi badan 175 cm, berat 68 kg, tipe konstitusi normosthenic.

Kulit sangat icteric dalam warna, bersih, ruam dan bekas

Riwayat medis gastritis atrofi

Keluhan saat masuk:

mengeluh sembelit, diare, darah dalam tinja, penurunan berat badan

10kg selama enam bulan terakhir

Menganggap dirinya sakit selama enam bulan. Pada bulan Mei, iblis mulai-

beristirahat sembelit dan ada retensi urin akut. Beralih ke oracle. Setelah

pengobatan untuk adenoma prostat ditujukan pada con-

Sultation onkologis. Kemudian pasien memperhatikan penampilan darah

di kursi; kemudian menarik perhatian pada penurunan berat badan sekitar 10kg

Diperiksa oleh seorang ahli onkologi. RRS mengungkapkan tumor rektum 16cm.

12/20/97. dikirim untuk dirawat di rumah sakit dan perawatan di gedung 13.

Lahir pada tahun 1932 di kota Leningrad dalam keluarga seorang dokter militer. Tumbuhkan dan kembangkan-

Itu normal. Ibu adalah seorang asisten profesor kimia di Universitas Negeri Leningrad, tertembak di

1938 atas dugaan spionase Pada tahun 1939. terdaftar di sekolah menengah antar-

Nat N-9, belajar dengan baik. Anak itu selamat dari blokade, sangat terguncang,

tapi secara ajaib selamat. Ayah meninggal dalam perang tahun 1941. Tahun 1942 bocah itu

dievakuasi ke panti asuhan di Wilayah Altai. Di sana dia bekerja di sebuah pabrik

"Fajar" dan menguasai profesi tukang turner. Pada tahun 1946 ia kembali dengan panti asuhan-

Dia pergi ke Leningrad dan dirawat oleh saudara perempuan neneknya, yang hidup

di Kronstadt; semua kerabat meninggal dalam blokade. Pada 1948 ia masuk SPTU

N-3 di kota Kronstadt, pada saat yang sama bekerja pada Kronstadt Order of Lenin

tanaman laut. Pada tahun 1951 ia memasuki institut pembuatan kapal di Lenin-

Salam, pada saat yang sama ia menikahi putri insinyur kepala Kronstadt

pabrik. Pada tahun 1956 ia lulus dengan pujian dari Institute of Shipbuilding di Singapura-

spesialisasi "Elektronik Kelautan dan Hidrofisika" dan pergi untuk melayani di Ball-

Armada Ti. Pada tahun 1957 ia memiliki seorang putra, pada tahun 1960 - seorang putri. Demo 1967-

pensiun dari militer dengan pangkat kapten pensiunan dari pangkat 2 dan bekerja

Wakil Direktur Leningrad Energy College. Sejak 1979

- Direktur. Pada tahun 1988, selama kecelakaan manufaktur, itu fatal-

Nena, putrinya, dan sehari kemudian meninggal di pusat luka bakar Institute of Emergency-

peninggalan; pasien menderita infark miokard dan pensiun sebagai

kesehatan. Dia dirawat di klinik VMA. Pada tahun 1994 - serangan jantung berulang. Dalam diri kami-

waktu sekarang - warga senior. Kondisi kehidupannya bagus-

tinggal di apartemen terpisah dengan istri dan cucunya. Reg Daya-

- gegar otak? 1942

- IHD, kardiosklerosis pasca infark

- adenoma prostat

Keracunan akrab: pada remaja merokok selama 16 tahun, berhenti

Kehidupan keluarga: menikah, putra sehat, putrinya meninggal pada tahun 1988.

Tenang riwayat alergi.

Status memuji objectivus:

Kondisi pasien memuaskan. Kesadaran jelas. Posisi

aktif. Fisiknya benar, penampilannya sesuai dengan kartu pass-

Data antropometrik: tinggi = 177cm; berat = 62kg; ketik con-

normostenik. Rambutnya tebal, kering, berkilau, tidak se-

bertobat. Jenis pertumbuhan rambut sesuai dengan jenis kelamin dan usia. Kulit-

Anda pucat, bersih, kering. Kuku berbentuk oval, rapuh dan melengkung-

tidak ada plat kuku. Selaput lendir yang terlihat

warna pink pucat. Ras atrofi lemak lemak subkutan-

didistribusikan secara tidak merata. Tidak ada pembengkakan Ketebalan lipatan kulit pada-

1 cm pusar, 0,5 cm di area tulang belikat.

Kelenjar getah bening perifer: oksipital, parotis, di bawah-

rahang atas, supraklavikula, dan subklavia, semimuskuler, cubital, inguinal,

popliteal - tidak membesar, tidak nyeri, kepadatan normal, di bawah-

Faring bersih, amandel tidak membesar, mukosa berwarna merah muda.

Korset berotot berhenti berkembang. Tulang tidak cacat. Sendi benar-

dari bentuk yang kuat, gerakan penuh, tanpa rasa sakit. Kuku

jari jari tidak berubah. Tengkorak bulat, ukuran sedang.

Tulang belakang memiliki tikungan fisiologis. Kelenjar tiroid-

porsi tidak menimbulkan rasa sakit, tidak membesar. Selama auskultasi, bising vaskular

di atas permukaannya jangan mendengarkan.

Dada bentuk yang benar, simetris, sama-sama membelah dua

dan berpartisipasi aktif dalam tindakan bernafas. BH = 18 kali per menit. Jenis nafas -

Pada palpasi, dada terasa tidak nyeri dan elastis

jitter yang sama di area simetris.

garis paru kanan paru kiri

Linea parasternalis VI rib - -

linea medioclavicularis VI ruang interkostal - -

linea axillaris anterior VII rib VII rib

linea axillaris media VIII rib IX rib

linea axillaris posterior IX rib IX rib

linea scapularis X rib X rib

linea paravertebralis pada level spinosus pada level spinosus

proses Th-11 proses Th-11

3 cm di atas 3 cm di atas

kembali pada level spinosus pada level spinosus

proses S-7 proses S-7

lebar bidang Krenig adalah 7cm. 7cm.

mobilitas paru 8cm. 8cm.

Dengan perkusi komparatif, bunyi paru-paru jelas, sama simetris-

Pada auskultasi: pernapasan vesikular, tanpa komponen patologis,

di bagian simetris yang sama.

Saat memeriksa daerah jantung, tidak ada punuk jantung, yaitu denyut epigastrium-

Denyut nadi lunak, simetris 80 / mnt; mengisi memuaskan,

bentuk biasa, sama di kedua tangan. Denyut jantung = 80 / mnt. NERAKA = 120/80.

Pada palpasi daerah jantung, impuls apikal ditentukan pada kelima

ruang interkostal 1,5 cm ke dalam dari l. medioclavicularis. Dorong jantung tidak

gamblang, "cat purr" dan "dancing carotid" no. Epigastral-

tidak ada riak.

kebodohan jantung relatif

Ruang interkostal IV di sebelah kanan - 1 cm ke luar dari tepi kanan sternum

Ruang interkostal III - di tepi kanan sternum

atas l. parasternalis - III rib

meninggalkan ruang interkostal IV - 1cm. ke dalam dari l. parasternalis

V ruang interkostal - sebesar 1,5 cm. ke dalam dari l. medioclavicularis

kekenyalan jantung

Ruang interkostal IV di sebelah kanan - 1cm. keluar dari tepi kiri sternum

atas l. sternalis - IV rib

meninggalkan ruang interkostal V - 1cm. di luar perbatasan relatif

Bundel pembuluh darah di ruang interkostal I dan II tidak melampaui tepi sternum.

1. Pada puncak jantung, katup mitral terdengar, saya nada

lebih keras dari II, tidak ada suara.

2. Di ruang interkostal II di sebelah kanan, katup aorta terdengar. Nada II

lebih keras dari saya, tidak ada suara.

3. Di ruang interkostal II di sebelah kiri, katup dari batang paru terdengar.

Nada II lebih keras dari saya, tidak ada suara.

4. Atas dasar proses xiphoid, trikuspid

katup. Saya nada lebih keras II, tidak ada suara.

  1. Tidak ada suara bising di titik Botkin.

Suara gesekan kartu over tidak terdengar.

Rongga mulut dibersihkan, tidak ada ulserasi, gusi berdarah, dan lidahnya basah.-

merah muda, bersih, tidak ada plak.

Formula gigi: 8765432112345678

Amandel tidak membesar, mukosa faring tanpa kemerahan. Perut sim-

metrik, pola vena di dinding perut anterior tidak diucapkan, asites-

Dengan palpasi superfisial, perut lunak, tidak nyeri.-

Video (klik untuk memutar).

palpasi daerah ileum kiri, kolon sigmoid teraba

dalam bentuk silinder berongga dengan permukaan halus lebar 2-3 cm; bergerak,

tanpa rasa sakit pada palpasi.

Sekum dipalpasi di daerah iliaka kiri: lunak. ellasti-

chna dengan permukaan halus; mobile dan tanpa rasa sakit saat palpasi,

Lengkungan perut yang lebih besar tidak teraba. Usus besar melintang

teraba dalam bentuk silinder padat 7-8cm lebar, elastis, ellas-

ukurannya membesar. Di hypochondrium kiri, padat

pembentukan nyeri yang berasal dari tikungan lien.

Lobus kanan hati tidak menonjol keluar dari tepi lengkungan kosta-

bulat lunak dan tidak menyakitkan.

Kandung empedu tidak teraba.

Batas-batas hati menurut Kurlov: 10 * 9 * 8cm

Kutub atas limpa di ruang interkostal IX

kutub bawah di ruang interkostal XI

Tidak ada tonjolan, bengkak dan kemerahan di daerah lumbar.-

punggung bawah tanpa rasa sakit di kedua sisi.

Ginjal tidak teraba, palpasi di sepanjang ureter tidak menimbulkan rasa sakit.

polip infiltratif kolon sigmoid.

Tes darah klinis.

Hemoglobin M 93: 130-160 g / l

Erythrocytes M: 4.0-5.0 * 10 ^ 12

Indikator warna: 0.85-1.05

dalam 1 sel darah merah: 30-35pg

Trombosit: 180-320 * 10 ^ 9

Sel darah putih 6.7: 4.0-9.0 * 10 ^ 9

| _ | Promyelosit: 0

| | Band stab 5: 1-5% (0,040-0.300 * 10 ^ 9)

Tersegmentasi 63: 47-72% (2.000-5.600 * 10 ^ 9)

Eosinofil 3: 0,5-5% (0,020-0,300 * 10 ^ 9)

Basofil 1: 0-1% (0 - 0,065 * 10 ^ 9)

Limfosit 25: 19-37% (1.200-3.000 * 10 ^ 9)

Monosit 3: 3-11% (0,090-0,600 * 10 ^ 9)

Sel plasma : 0

ESR m 45: 2 - 10mm / jam

Tes darah klinis.

Hemoglobin M 74: 130-160 g / l

Erythrocytes M: 4.0-5.0 * 10 ^ 12

Indikator warna: 0.85-1.05

dalam 1 sel darah merah: 30-35pg

Trombosit: 180-320 * 10 ^ 9

Sel darah putih 5.1: 4.0-9.0 * 10 ^ 9

| _ | Promyelosit: 0

| | Band stab 11: 1-5% (0,040-0.300 * 10 ^ 9)

Tersegmentasi 67: 47-72% (2.000-5.600 * 10 ^ 9)

Eosinofil 2: 0,5-5% (0,020-0,300 * 10 ^ 9)

Basofil: 0-1% (0 - 0,065 * 10 ^ 9)

Limfosit 13: 19-37% (1.200-3.000 * 10 ^ 9)

Monosit 7: 3-11% (0,090-0,600 * 10 ^ 9)

Sel plasma : 0

ESR m 40: 2 - 10mm / jam

pembekuan darah: timbulnya 2 menit

Kimia darah.

protein total 70 g / l

AST 0,06 mmol / l * h

total bilirubin 6 μmol / l

kualitas bilirubin tidak langsung

gula 6,2 mmol / l

kreatinin 73 mmol / l

Kimia darah.

protein total 67 g / l

AST 0,42 mmol / l * h

ALT 0,26 mmol / l * h

total bilirubin 5 μmol / l

gula 4,3 mmol / l

kreatinin 80 mmol / l

warna garam protein kuning 0

transparansi sel darah putih transparan 0-1-2 dalam p / sp

Reaksi epitel asam bersifat tunggal dalam p / sp

RR 0,80 irama sinus

PQ 0,16 bolcada lengkap dari cabang bundel kiri

QRS 0,12 sebagai manifestasi dari perubahan fokus cicatricial

QT 0,36 di daerah septum

penilaian sirkulasi koroner-

Rudnen karena tingkat blokade

RR 0,82 dibandingkan dengan EKG dari 05,01.

PQ 0,14 tanpa dinamika

Usus besar diperiksa ke lekukan limpa, di mana lumennya

menyempit menjadi sekitar 0,8 cm karena rata-

vania, ditutupi dengan mukosa yang hiperemik. 2cm lebih rendah dari op-

holi ada polip pada basis lebar 1,0 * 0,6 cm, biasanya tertutup-

selaput lendir. Kotoran berlemak di lumen dan di dinding usus

Mukosa merah muda pucat.

Pada 18cm dari anus, polip lain 1,5 * 1,0cm.

tumor pada lekukan limpa usus besar dan

dua polip dari usus sigmoid.

Diagnosis klinis: tumor pada fleksura lien di kolon.

Gejala klinis: nyeri epigastrium

Bahan tumor bengkak.

Hasil: Pada apusan, strata sel epitel usus.

Tidak ada sel tumor yang ditemukan.

Departemen Anatomi Patologis.

Diagnosis klinis: gastritis atrofi dengan erosi.

Gejala: nyeri epigastrium.

Bahan untuk penelitian diambil dari tubuh lambung..

Gastritis atrofi dengan beberapa nyeri pada kelenjar dan

fokus kecil epitel usus di dangkal dan

lubang epitel. Dalam stroma - reaksi seluler diucapkan,

termasuk leukosit.

RRS: polip rectosigmoid kolon.

Gejala klinis: sakit perut.

Bahan diambil dari polip 18 cm dari anus.

Hasil: polip berkembang biak khas dengan tanda-tanda

displasia sedang epitel usus.

Tumor 18cm dari anus

2 buah adenoma tubular dengan fokus

displasia epitel sedang.

TELUR EGGS TIDAK DITEMUKAN

Ujung kepala massa kontras disuntikkan melalui enema

berhenti di tikungan indah, di mana lebih rendah

tepi cacat pengisian dengan kontraksi melingkar lebih dari 4cm

Di bawah ini cacat pengisian sepanjang kontur bagian dalam usus turun

ada deformasi dinding usus dengan kontur fuzzy. Total

sejauh mana lesi tidak dapat diidentifikasi (kondisi-

usus lumen).

Kesimpulan: tumor dengan tikungan limpa usus besar

Riwayat Kasus Pankreatitis Kronis: Contoh Standar

Pankreatitis kronis adalah peradangan pankreas yang terjadi dalam waktu lama dengan eksaserbasi berkala. Seringkali patologi ini merupakan konsekuensi dari perkembangan gangguan dalam aliran cairan pencernaan dan enzim lain yang disintesis oleh pankreas..

Penyakit ini merupakan bahaya besar bagi siapa saja, karena bahkan dapat menyebabkan kematian, sebagai akibatnya, penting bagi setiap pasien dengan diagnosis pankreatitis kronis untuk berkenalan dengan penyakit ini secara lebih rinci..

Artikel hari ini tentang sumber daya kami akan sangat membantu dalam hal ini, karena artikel ini meneliti contoh khas dari riwayat penyakit ini dari urusan seorang ahli gastroenterologi yang berpraktik. Berminat? Gulir ke bawah.

Riwayat kesehatan

Pankreatitis kronis - radang pankreas.

  • Nama: Klapovnikov Petr Sergeevich.
  • Jenis kelamin: Laki-laki.
  • Umur: 45.
  • Khusus: master dari pabrik OgrMed.
  • Tempat tinggal: kota Sverdlovsk.
  • Tempat pendaftaran: kota Sverdlovsk.
  • Tanggal masuk ke klinik: 5 April 2017.

Keluhan Pasien

Pada saat masuk dan pemeriksaan pertama, berbincang dengan dokter, pasien mengeluhkan:

Pada palpasi, rasa sakit diintensifkan, tidak ada gejala patologi lain yang diamati.

Riwayat kesehatan

Ketidaknyamanan perut mungkin merupakan tanda pankreatitis..

Menurut pasien - P. Klapovnikov, penyakit itu muncul dalam dirinya sekitar 7 hari yang lalu. Manifestasi tidak menyenangkan pertama dari penyakit ini muncul selama makan.

Selama beberapa hari tidak ada ketidaknyamanan. Tetapi untuk hari itu dan segera pada hari masuk ke klinik, gejalanya muncul lagi.

Pada tanggal serangan patologi terakhir, masalahnya mulai muncul selama makan malam (sekitar 18:20), setelah 30 menit (sekitar 18:50) ketidaknyamanan perut meningkat, yang mengharuskan masuk ke klinik.

Klapovnikov mencatat bahwa sakit perut sebelumnya tidak begitu kuat dan termanifestasi secara sistematis selama beberapa tahun terakhir.

Kehidupan pasien

Tidak ada masalah pengembangan. Saya makan 4-5 kali sehari, tidak memiliki preferensi khusus dalam makanan. Spesialis di klinik tidak mengamati.

Terakhir kali ia dirawat di rumah sakit pada tahun 2006 karena radang usus buntu akut. Sistem tubuh berfungsi secara stabil, tidak ada penyakit kronis. Pasien benar-benar sehat pada saat pemeriksaan terakhir (1 Maret 2016).

Kondisi pasien saat ini

Ketidaknyamanan perut saat diperiksa oleh ahli gastroenterologi akan membantu mendiagnosis.

Kategori Status: Cahaya.
Kesadaran: semakin jelas.
Bangun: benar, hypersthenic.
Aktivitas Pasien: Aktif.
Parameter: tinggi - 186 cm, berat - 97 kg, suhu tubuh - 36,6 derajat Celcius.
Jaringan lipid, epitel dan otot, serta struktur tulang dikembangkan dengan cukup baik.
Tidak ada masalah dengan kelenjar di tubuh, kecuali saluran pencernaan.

Pemeriksaan node dasar tubuh

Organ pernapasan: anatomi normal, tidak ada gangguan yang jelas, lokasi dan strukturnya simetris, pasien melakukan pernapasan melalui hidung dan mulut, jenis pernapasan dicampur, frekuensi fungsi pernapasan sekitar 22 napas / pernafasan per menit.

Epitel: tidak ada masalah, berkembang secara normal, kondisi baik.
Otot dan kerangka: tidak ada patologi, dikembangkan dengan memuaskan.
Sistem kardiovaskular: tidak ada kelainan yang terdeteksi pada pemeriksaan awal.
Node tubuh lainnya: tidak ada patologi yang terdeteksi.

Pemeriksaan profil ahli gastroenterologi

Pankreatitis kronis dapat diperiksa dengan pemindaian ultrasound..

Struktur dan anatomi tulang rusuk, saluran pencernaan dan organ-organ di sekitarnya tidak rusak. Perut sedikit membesar karena adanya cairan asites, yang penampilannya disebabkan oleh serangan penyakit..

Bentuk perut adalah "katak". Simetri adalah, lengkap. Hernia, bisul, dan formasi serupa tidak ada. Pasien memiliki gigi sendiri.

Pada palpasi, jaringan di perut lunak. Klik ringan menyebabkan beberapa ketidaknyamanan, gerakan lebih kuat - rasa sakit. Selama pemeriksaan palpasi gangguan anatomi saluran pencernaan tidak terdeteksi.

Kebisingan usus moderat, tanpa gangguan. Posisi, kondisi, dan anatomi organ-organ sistem genitourinari, departemen neuro-psikis tubuh, hati, limpa, dan organ-organ lain adalah normal. Menurut diagnosis awal, dapat terjadi eksaserbasi pankreatitis kronis yang tidak dimulai.

Survei

Untuk membuat diagnosis yang akurat, jenis pemeriksaan berikut ditugaskan:

  • tes darah (klinik, biokimia);
  • tes urin dan feses;
  • radiografi rongga perut tanpa kontras;
  • Ultrasonografi dekat dengan organ-organ yang mendasari ke saluran pencernaan (hati, kandung empedu, pankreas);
  • EKG.

Hasil tes

Tes darah adalah prosedur yang sangat penting untuk membuat diagnosis yang benar..

Berdasarkan hasil survei, hasil berikut diperoleh:

  1. tes darah klinis - indikator normal;
  2. tes darah biokimia - indikator normal;
  3. radiografi rongga perut normal, tidak ada gas gratis;
  4. Pemindaian ultrasonografi dari organ-organ yang mendasarinya ke saluran pencernaan - hati dalam keadaan "normal", pankreas membesar, kandung empedu dalam bentuk tidak teratur, tidak memiliki batu.

Kesimpulan berdasarkan hasil diagnosa: gangguan difus dekat organ yang mendasarinya ke saluran pencernaan. Secara lebih rinci, hasil pemeriksaan dipertimbangkan dalam lampiran riwayat kesehatan..

Berdasarkan sejarah yang diamati dari patologi pasien, hasil pemeriksaan dan praktik medis dengan jaminan maksimum, dimungkinkan untuk membuat diagnosis pankreatitis kronis pada tahap akut (jenis patologi yang tidak berkembang). Penyakit penyerta tidak tersedia, kecuali gastritis ringan.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pankreatitis kronis dari video:

Pembenaran diagnosis

Suatu eksaserbasi dari bentuk kronis pankreatitis memanifestasikan dirinya dalam bentuk sejumlah faktor, di antaranya patut digarisbawahi:

  1. kurangnya pencegahan penyakit;
  2. rutinitas harian yang tidak terorganisir dengan baik;
  3. kekurangan gizi.

Faktor-faktor lain tidak dapat dibedakan. Mengingat situasi dengan patologi pasien - P. Klapovnikova, pemeriksaan tambahan tidak diperlukan.

Perawatan yang ditentukan

Papaverine - obat untuk menormalkan pankreas.

Sesuai dengan riwayat pankreatitis pasien, ia diresepkan perawatan berikut:

  • 7 hari pertama - pengamatan oleh seorang spesialis, meninggalkan rumah, rutinitas harian: istirahat di tempat tidur, diet: puasa sedang, obat-obatan: Diphenhydramine, Papaverine, Glukosa, Novocaine (intravena, intramuskuler) dan tablet Enap (di dalam);
  • 7-30 hari setelah rawat inap - pengamatan oleh spesialis, diet khusus, mengambil obat pencegahan yang diresepkan oleh spesialis sesuai dengan hasil pengamatan;
  • setelah 30 hari - menjaga kesehatan saluran pencernaan sesuai dengan rekomendasi dari spesialis.

Dosis obat yang lebih akurat, daftar mereka dan unsur-unsur pengobatan lainnya dipertimbangkan dalam lampiran riwayat medis..

Prognosis terapi

Tunduk pada semua rekomendasi spesialis dan pengaturan cara hidup yang benar, prognosisnya baik. Eksaserbasi dan masalah lain yang terkait dengan pankreatitis kronis dapat dihindari untuk pasien - P. Klapovnikov..

Aplikasi

Ringkasan hasil analisis Klapovnikov P.S. dilakukan pada rawat inap pasien.
Ringkasan rekomendasi terapi dari dokter yang hadir P. Klapovnikov..

Seperti yang Anda lihat, pankreatitis kronis adalah patologi gastrointestinal yang biasa-biasa saja. Mengenai patologi ini, gejala yang sangat tidak menyenangkan dan potensi bahaya tentu saja dapat dicatat. Jika tidak, pankreatitis kronis adalah penyakit gastrointestinal yang umum.

Itu saja untuk topik hari ini, mungkin. Kami berharap bahwa riwayat kasus pankreatitis kronis di atas telah memberikan jawaban atas pertanyaan Anda. Kesehatan bagimu!

Pernahkah Anda memperhatikan kesalahan? Pilih dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Kurasi seorang pasien dengan gastritis kronis

Presentasi Microsoft Office PowerPoint.pptx

Kurasi seorang pasien dengan gastritis kronis.

Penulis: Rekaeva O.V. kolom 4-8-2

Pestova L.V. kolom 4-8-2

Perguruan Tinggi Medis Arkhangelsk

    • Data paspor
    • Keluhan Pasien
    • Riwayat penyakit
    • Anamnesis kehidupan
    • Pemeriksaan obyektif
    • Pemeriksaan tambahan
    • Komplikasi
    • Pengobatan
    • Pencegahan
    • Nama: Petrova S. N.
    • Umur: 28 tahun (Tanggal lahir: 20 April 1984)
    • Tempat tinggal: st. Partizanskaya, 50 sq. M. lima belas.
    • Tempat kerja: GBUZ AGKB No. 6 (perawat)
    • Status pernikahan: Menikah.
    • Tanggal masuk ke rumah sakit: 25 Februari 2013 hingga 2013.
    • Saat masuk: keluhan nyeri di daerah epigastrium, mual dan muntah, mulas, perasaan berat di daerah epigastrium, kehilangan nafsu makan, rasa tidak enak di mulut, rasa tidak enak di mulut, kelemahan umum, kelemahan umum.
    • Pada saat pengawasan: keluhan nyeri di wilayah epigastrium, mual, perasaan berat di wilayah epigastrium, kelemahan umum.
    • Nyeri di daerah epigastrium panjang (dari beberapa jam hingga sehari), sakit di alam, mengintensifkan pada perut kosong, setelah makan makanan berlemak dan pedas, berkurang setelah makan mukosa gastrointestinal yang tidak mengiritasi, ranitidine. Nyeri meningkat pada malam hari sedemikian rupa sehingga mereka mencegah pasien dari tidur, dan oleh karena itu pasien mengambil posisi paksa di perutnya untuk tertidur.
    • Mual dan muntah terjadi setelah makan dengan rasa sakit. Muntah memudahkan kondisi pasien. Muntah bersifat asam, dengan sisa-sisa makanan yang tidak tercerna.
    • Mulas terjadi pada pasien secara berkala, tidak terhubung dengan apa pun. Menguat saat perut kosong. Dengan mulas, rasa asam dan pahit di mulut terjadi..
    • Perasaan berat di wilayah epigastrium bersifat permanen.
    • Pasien mencatat penurunan nafsu makan dengan meningkatnya rasa sakit.

Riwayat penyakit

    • Pasien menganggap dirinya sejak tahun 1998, ketika rasa sakit di wilayah epigastrium sifat sakit intensitas lemah mulai muncul untuk pertama kalinya. Karena rasa sakit ini tidak terlalu mengganggu pasien, ia tidak berkonsultasi dengan dokter. Setelah sekitar satu tahun, rasa sakit di wilayah epigastrium meningkat, selain muntah dan mulas. Ini mendorong pasien untuk berkonsultasi dengan dokter di tempat kerja. Setelah pemeriksaan, pasien didiagnosis dengan "Gastritis kronis, eksaserbasi." Pengobatan diresepkan.
    • Setelah perawatan, kondisi pasien membaik dan dia menghentikan perawatan. Saat ini, ia telah diterima di Lembaga Perawatan Kesehatan Anggaran Negara No. 7 sehubungan dengan kemunduran lain setelah tidak mematuhi diet (asupan makanan berlemak dan pedas). Pasien pergi ke dokter di komunitas dengan keluhan nyeri hebat di daerah epigastrium, mulas, bersendawa dan muntah. Pasien 02.15.13. FGDS dilakukan, hasil berikut diperoleh: "Gastroduodenitis Erosive, insufisiensi pilorik, bulbitis." Setelah itu pasien dikirim ke rumah sakit untuk mengklarifikasi diagnosis dan pemilihan perawatan.
    • Dilahirkan pada tahun 1984 di Arkhangelsk, tempat dia tinggal sampai hari ini.. Penyakit radang saluran pernapasan di masa kecil jarang sakit. Campak, rubela, cacar air dan gondok tidak sakit. Saya pergi ke sekolah sejak usia 7 tahun, dalam perkembangan mental dan fisik saya tidak ketinggalan teman sebaya. Sepulang sekolah saya mendapat pekerjaan sebagai perawat di rumah sakit №6. Dia mencatat langkah kerja yang agak dipercepat dan gugup, percaya bahwa dia makan di tempat kerja tidak secara teratur dan makanan berkualitas rendah.
    • pasien menderita penyakit kronis berikut:
    • Ulkus lambung HP terkait dengan lokalisasi ulkus peptikum pada dinding posterior pilorus, fase remisi. Mens dari 14 tahun, teratur, tidak berat, tepat waktu. Transfusi darah dan operasi besar ditolak. TBC, virus hepatitis, penyakit menular seksual ditolak. Riwayat alergi tidak terbebani. Tidak ada kebiasaan buruk.
    • Saat ini, kondisi sosial memuaskan, tinggal di apartemen.
    • Kondisi umum pasien adalah kesadaran yang memuaskan dan jelas. Posisi pasien di tempat tidur lebih dari satu. Ekspresi tenang, perilaku yang biasa
    • Fisiknya benar. Konstitusi adalah asthenic. Tinggi pasien 163 cm, berat 60 kg.
    • Kulit pucat, hangat, kelembaban tinggi, selaput lendir mulut berwarna merah muda pucat, perubahan patologis tidak terdeteksi. Kelenjar getah bening perifer tidak membesar. Saat memeriksa rongga mulut: lidah lembab, merah muda, dengan lapisan putih sedang, cetakan gigi terlihat di sepanjang tepi lidah, amandel tidak membesar, lengkungan palatine tidak berubah. Mulut lendir basah berwarna merah muda bersih.
    • Tes darah umum dari 02.26.13:
    • Hemoglobin 140 g / l
    • Sel darah merah 4,5 × 10¹² / l
    • Indikator warna 0,94
    • ESR 19 mm / jam
    • Trombosit 270x10 / L
    • Sel darah putih 7,6x10 9 / L
    • Retikulosit 0,5%
    • Analisis klinis umum urin dari 02.26.13:
    • Kuantitas: 240 ml
    • Kepadatan: 1009 mg / L
    • Warna kuning
    • Transparansi: Penuh
    • Reaksi: Asam
    • Protein: Negatif
    • Sel darah putih: 2-4 sel. di depan mata
    • Sel darah merah: 0 sel di depan mata
    • Sel epitel: dalam jumlah besar
    • Garam: oksalat
    • Analisis feses mulai 28/02/13:
    • Konsistensi atau
    • warna cokelat
    • Reaksi pH 7
    • Reaksi darah negatif
    • Reaksi negatif terhadap asam empedu
    • Serat otot 3-4
    • Serat nabati
    • Makanan matang.
    • 3-4 belum dicerna
    • Lemak Netral -
    • Asam lemak -
    • Lemak Saponifikasi -
    • Pati -
    • Sel darah putih 1-2
    • Telur, cacing tidak ditemukan
    • Bakteri -
    • Analisis biokimia darah dari 02.27.13.
    • Total bilirubin: 17 μmol / L (N hingga 20,5 μmol / L)
    • Bilirubin langsung: 4,5 μmol / L
    • Bilirubin tidak langsung: 12 μmol / L
    • Sodium serum: 137 mmol / L
    • Serum Potassium: 4.0 mmol / L
    • Kolesterol 2,8 mmol / L
    • Diastase 22.0 g / tsp
    • Fibrinogen 2,66 g / L
    • Total protein 68,4 g / l
    • Tes Sialovy 0,140 srvc. Makanan.
    • AlAT: 0,5 μmol / L
    • AsAT: 0,38 μmol / L
    • Fibrogastroduodenoscopy dari 02.21.13:
    • Esofagus dan kardia dapat dilewati dengan bebas, di sepertiga bawah mukosa esofagus bengkak dan hiperemis. Kardia ditutup. Ada banyak lendir di perut, selaput lendir yang difus diucapkan bengkak, hiperemis. Di sepertiga tengah dan sepertiga bawah, atrofi fokus sepanjang semua dinding, erosi tunggal dengan diameter 0,1-0,3 cm, motilitas aktif, lipatan diluruskan oleh udara. Penjaga gerbang terbuka. Bulbitis yang diucapkan.
    • Kesimpulan: Gastritis erosif dengan lokalisasi erosi pada antrum, esofagitis, insufisiensi pilorik, bulbitis.
    • Sitogram sampel biopsi mukosa lambung dari 02.21.13:
    • Leukocytic gastritis, kolonisasi mukosa HP yang banyak.
    • Tes HP
    • Kesimpulan: Perubahan yang ditemukan menunjukkan adanya peradangan kronis pada mukosa lambung dan kekalahannya H. Pylori.
    • Model bebas
    • Diet nomor 1, 1a, 1b
    • Perawatan obat-obatan
    • perawatan spa
    • Diet nomor 1a. Ini diindikasikan untuk eksaserbasi ulkus peptikum, eksaserbasi gastritis kronis dengan keasaman tinggi..
    • Bahan: susu (4-5 gelas), selaput lendir sereal, misalnya semolina, susu atau sup dedak gandum dengan mentega; cairan bubur, dihaluskan, susu; telur rebus lunak (2-3 kali sehari) atau dalam bentuk telur dadar uap; souffle uap dari varietas ikan, daging; krim tanpa garam (70-80 g per hari) atau minyak zaitun (tambahkan ke piring), krim; jelly berry, buah (non-asam) dan susu, wortel, jus buah, kaldu rosehip, teh lemah dengan susu (gula hingga 50 g per hari). Batasi garam hingga 5-8 g (ingat bahwa 3-5 g garam ditemukan dalam makanan, 5-8 g dalam roti), cairan bebas tidak lebih dari 1,5 liter. Selain itu, vitamin A, C, kelompok B (B1, B2, PP). Makan selama istirahat setiap 2-3 jam dalam bentuk cair dan semi-cair, dalam bentuk hangat. Dengan toleransi susu yang buruk (pembengkakan perut, diare), disarankan untuk memberikannya dalam jumlah kecil, diencerkan dengan teh lemah.

RIWAYAT KESEHATAN

F. I. O.: Anastasia Alexandrovna

Tanggal lahir: 02/26/2002 (12 tahun)

Tempat kerja: siswi, lyceum №11

Arah: Rumah Sakit Anak Kota №5

Diagnosis saat masuk: Gastritis kronis (eksaserbasi)

Keluhan pada saat penerimaan:

Nyeri perut di sekitar pusar, mual, bersendawa, tinja tidak menentu.

Menganggap dirinya seorang pasien dari 4 tahun ketika dia pertama kali mengeluh sakit di daerah epigastrium, mual, bersendawa. Munculnya rasa sakit tidak terhubung dengan apa pun. Sejak lahir, ia didiagnosis dengan dolichosigma dan dirawat di RB No. 20 dengan efek yang baik. Rasa sakit semakin intensif setiap beberapa bulan, orang tua berulang kali memanggil ambulans, diikuti oleh rawat inap. 05/19/14 pasien dipanggil ambulans untuk keluhan nyeri hebat di wilayah epigastrium, pembengkakan, mual, pasien dibawa oleh pekerja ambulans untuk diperiksa dan dirawat di departemen anak-anak Institute of the North of the SB RAMS pada hari yang sama.

Ibu: Valery Alexandrovna Demyanova, 35 tahun. Tempat kerja: KSC. Kebangsaan Rusia. Alamat: Krasnoyarsk, st. Semaphore 335a-33

Ayah: Demyanov Alexander Sergeevich, 37 tahun. Tempat kerja: LLC Stroybyt 2000. Kebangsaan Rusia. Alamat: Krasnoyarsk, st. Semaphore 335a-33.

Kakak 2 tahun 8 bulan - sehat.

Jangka penuh, lahir dari kehamilan pertama melalui persalinan alami (persalinan mendesak).

Menyusui hingga 1,5 tahun.

Kondisi material dan kehidupan memuaskan.

Penyakit masa lalu: angin. cacar pada tahun 2012.

TBC, HIV, kanker, penyakit menular seksual, hepatitis, menyangkal diabetes mellitus.

Tidak ada transfusi darah.

Riwayat alergi: tidak terbebani.

Vaksinasi berdasarkan usia.

Reaksi Mantoux terakhir adalah negatif.

Kondisi pasien memuaskan. Suhu tubuh 36.6. Kesadaran dipertahankan, jelas. Posisi aktif. Bentuk kepalanya teratur. Ekspresi wajah tenang. Lehernya berbentuk normal, posturnya lurus. Fisiknya normostenik. Berat 41 kg, tinggi 155 cm. Perkembangan fisik sesuai dengan usia.

Kulit: Merah muda pucat, elastis, kelembaban sedang, bersih, mengelupas dan sianosis tidak diamati. Selaput lendir yang terlihat berwarna merah muda pucat, lembab.

Sistem otot: Perkembangan keseluruhan sistem otot memuaskan. Atrofi dan hipertrofi kelompok otot tidak diamati. Tidak ada rasa sakit pada palpasi otot. Segel tidak diidentifikasi. Nada otot disimpan.

Sistem tulang: Tidak ada kerusakan postur. Saat memeriksa tulang tengkorak, dada, tulang belakang, ekstremitas, tidak ada kelainan bentuk yang terdeteksi. Nyeri pada palpasi dan pukulan no.

Sistem sendi: Saat memeriksa sendi pergelangan tangan, bahu, siku, pinggul, lutut, pembengkakan pergelangan kaki, dan deformitas tidak terdeteksi. Kulit di atas mereka tanpa tanda-tanda peradangan eksternal. Palpasi tidak menimbulkan rasa sakit. Volume gerakan aktif dan pasif dalam sendi sepenuhnya dipertahankan.

Video Dihapus.
Video (klik untuk memutar).

Kelenjar getah bening: Kelenjar getah bening (submandibular, serviks, oksipital, supraklavikula, subklavia, aksila, siku) tidak divisualisasikan, tidak teraba, tidak nyeri, tidak berhubungan dengan jaringan di sekitarnya.

Hal Ini Penting Untuk Mengetahui Tentang Diare

Cacing atau cacing adalah beberapa kelompok dari berbagai parasit yang, ketika mereka memasuki tubuh manusia, memakan biaya tuan rumah, melepaskan racun dan bahkan merusak organ-organ internal seseorang - paru-paru, hati, otot, saluran pencernaan, otak, mata.

Diare pada anak dapat menyertai berbagai macam penyakit. Namun, gejala ini berbahaya pada dirinya sendiri, terutama ketika datang ke anak-anak. Dokter dan penulis buku dan artikel terkenal tentang kesehatan anak-anak, Yevgeny Komarovsky, menceritakan bahaya diare dan apa yang harus dilakukan kepada orang tua jika “gangguan” seperti itu menimpa anak mereka..